Buntut Temuan Omicron, CDC Rekomendasikan Usia 18 Tahun ke Atas Wajib Divaksin Booster

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) merekomendasikan warga berusia 18 tahun ke atas wajib untuk diberi suntikan booster (penguat) vaksin Covid 19. Hal ini dilakukan CDC setelah temuan kasus varian baru Omicron yang sudah terdeteksi di banyak negara di dunia. CDC sebelumnya sudah menyetujui suntikan booster untuk semua orang dewasa.

Tetapi, hanya merekomendasikan kepada mereka yang berusia 50 tahun ke atas dan mereka yang sedang mengalami perawatan jangka panjang. Direktur CDC Dr Rochelle Walensky mengatakan, pedoman baru tersebut adalah tindakan atas munculnya varian Omicron. Meski belum diidentifikasi di AS, tetapi pihaknya meyakini virus tersebut akan sampai di negaranya.

"Setiap orang yang berusia 18 tahun ke atas harus mendapatkan suntikan booster baik ketika mereka berusia 6 bulan setelah seri Pfizer atau Moderna awal mereka atau 2 bulan setelah vaksin J&J awal mereka," kata Walensky dalam sebuah pernyataan, dikutip dari . Walensky juga mendorong orang Amerika yang merasa tidak sehat untuk segera melakukan tes Covid 19. "Peningkatan pengujian akan membantu kami mengidentifikasi Omicron dengan cepat," tambahnya.

Omicron, varian baru Covid 19 yang diidentifikasi pertama kali di Afrika Selatan, yang juga terdeteksi di Eropa dan Asia, meningkatkan kekhawatiran di seluruh dunia. Hal itu karena varian ini memiliki jumlah mutasi yang lebih banyak yang berpotensi menyebar lebih cepat atau bahkan menghindari antibodi dari infeksi atau vaksinasi sebelumnya. Berita tentang varian tersebut mendorong negara negara untuk mengumumkan pembatasan perjalanan baru pada Jumat kemarin.

Sekaligus, para produsen obat sedang meneliti apakah vaksin Covid 19 mereka tetap mampu melindungi varian ini. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Jumat mengklasifikasikan varian B.1.1.529, atau Omicron, sebagai "variant of concern" SARS CoV 2. Menurut WHO, varian tersebut dapat menyebar lebih cepat daripada bentuk virus corona lainnya.

"Varian Delta tetap dominan di seluruh dunia, terhitung 99,9% dari kasus AS, dan belum jelas apakah Omicron akan dapat menggantikan Delta," kata Dr Graham Snyder, direktur medis, pencegahan infeksi dan epidemiologi rumah sakit di University of Pittsburgh Medical Center. Tetapi varian baru memiliki lebih dari 30 mutasi pada bagian virus yang menjadi target vaksin saat ini. Hal ini juga diduga mendorong lonjakan infeksi baru di Afrika Selatan.

Mutasi Omicron cenderung membuat perawatan Covid 19 tertentu, termasuk beberapa antibodi yang diproduksi, tidak efektif, kata Dr. David Ho, profesor mikrobiologi dan imunologi di Universitas Columbia. Pil antivirus eksperimental seperti Paxlovid dari Pfizer Inc dan molnupiravir dari Merck & Co Inc, menargetkan bagian virus yang tidak berubah dalam Omicron, dan obat ini dapat menjadi lebih penting jika diinduksi vaksin dan kekebalan alami terancam. Para ilmuwan mengatakan, mungkin perlu beberapa minggu lagi sebelum mereka dapat menentukan jenis penyakit yang disebabkan oleh varian tersebut, menentukan seberapa menularnya dan mengidentifikasi seberapa jauh penyakit itu telah menyebar.

Beberapa mencatat bahwa varian lain yang menjadi perhatian, termasuk Beta, yang juga pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan, akhirnya digantikan oleh Delta. Tetapi pertanyaan terbesar tetap apakah perlindungan dari vaksin Covid 19, di mana hampir 8 miliar dosis telah diberikan secara global, akan bertahan. Juga, apakah orang yang sebelumnya terinfeksi virus corona akan kebal dari infeksi Omicron.

Para ahli juga belum tahu apakah Omicron akan menyebabkan penyakit Covid 19 yang lebih parah atau lebih ringan dibandingkan dengan jenis virus corona lainnya. Omicron belum diidentifikasi di Amerika Serikat, tetapi kemungkinan sudah ada di sini, kata para ilmuwan. Bahkan tanpa varian baru, tingkat Covid 19 AS telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Terutama di negara bagian utara, karena orang orang pindah ke dalam ruangan untuk menghindari cuaca musim dingin. Beberapa negara telah membatasi perjalanan dari Afrika selatan. Di luar batasan pemerintah, setiap individu masih harus menilai kerentanan mereka sendiri terhadap Covid dan toleransi terhadap risiko saat mereka membuat keputusan perjalanan untuk liburan musim dingin, kata Snyder dari University of Pittsburgh Medical Center.

Snyder dan yang lainnya mengatakan vaksinasi harus tetap menjadi prioritas meskipun ada pertanyaan tentang efektivitas terhadap Omicron. Hal itu karena kemungkinan mereka masih tetap protektif sampai batas tertentu. Setiap orang juga harus terus memakai masker, menghindari keramaian, ventilasi ruangan, dan mencuci tangan.

"Kami memiliki semua alat yang akan bekerja melawan varian apa pun," kata Dr. Eric Topol, direktur Institut Terjemahan Penelitian Scripps di La Jolla, California.

Add a Comment

Your email address will not be published.