Pejabat Kesehatan India Sebut Gelombang Ketiga Dimulai, Kasus Covid-19 Berlipat Ganda dalam 4 Hari

Pejabat kesehatan di India mengatakan gelombang ketiga pandemi virus corona telah dimulai. India mencatat 58.097 kasus baru virus corona setiap hari, dua kali lipat dari jumlah yang dilaporkan empat hari lalu. Kematian akibat Covid 19 bertambah 534, termasuk kematian terbaru yang dicatat negara bagian Kerala sebanyak 423.

Menurut data Kementerian Kesehatan pada Rabu (5/1/2022), angka ini menambah perhitungan nasional menjadi 482.551. Dilansir , hingga saat ini jumlah kasus yang dilaporkan secara resmi telah melewati 35 juta. Varian Omicron yang sangat menular mulai menggeser Delta, jenis yang pertama kali ditemukan di India.

Pihak berwenang di Ibu Kota New Delhi memerintahkan orang untuk tinggal di rumah selama akhir pekan. Pemerintah mengaku khawatir kota itu akan melaporkan puluhan ribu kasus Covid 19. Kepala Menteri Delhi, Arvind Kejriwal juga terpapar Covid 19 pada Selasa (4/1/2022).

Ia mengumumkan infeksinya sehari setelah menyampaikan pidato di rapat umum pemilu. Kejriwal terlihat tidak mengenakan masker pada momen tersebut. Di negara bagian Manipu dan Tripura, Perdana Menteri Narendra Modi berpidato kepada ribuan orang, Selasa (4/1/2022), banyak yang duduk dengan masker ditarik ke bawah.

Beban kasus harian India pada hari Selasa adalah yang tertinggi sejak September, meskipun penerimaan rumah sakit belum melonjak. Ibu kota keuangan India Mumbai dan pusat teknologi Bengaluru juga telah memberlakukan pembatasan pergerakan pada malam hari, dan beberapa kota telah menutup sekolah dan perguruan tinggi. Pemerintah federal telah mendorong otoritas lokal untuk memberlakukan pembatasan pergerakan jika lebih dari 5 persen tes COVID 19 positif.

Institut Ilmu Kedokteran All India di New Delhi membatalkan liburan musim dingin untuk staf antara 5 dan 10 Januari 2022. Melansir , banyak dokter dan perawat tertular virus dalam beberapa hari terakhir. "Pastikan kesiapsiagaan maksimum terhadap kemungkinan lonjakan kasus," kata kementerian kesehatan kepada otoritas negara bagian, Selasa.

Pihak berwenang, terutama di Delhi, telah berulang kali mengatakan hanya mereka yang benar benar membutuhkan pemantauan sepanjang waktu yang harus pergi ke rumah sakit sementara yang lain harus pulih di rumah. Delhi memperketat langkah langkah mitigasi virus pada hari Selasa, memerintahkan orang untuktinggal di rumahpada akhir pekan, di samping jam malam. Banyak kota lain telah mengumumkan jam malam tetapi politisi belum membatalkan rapat umum pemilihan mereka, di mana hanya sedikit orang yang memakai topeng.

Pertemuan semacam itu pada Maret dan April lalu membantu varian virus corona Delta menginfeksi jutaan orang di India, menewaskan puluhan ribu dari mereka. Ketua Menteri Delhi Arvind Kejriwal mengatakan pada hari Selasa bahwa ia telah dites positif sehari setelah menghadiri rapat umum pemilihan di mana tidak ada orang di mimbar terlihat mengenakan topeng. Modi pada hari Rabu akan menghadiri peresmian berbagai proyek di negara bagian Punjab, kunjungan terakhirnya ke beberapa negara bagian yang mengadakan pemilihan dalam beberapa minggu mendatang.

Pejabat kementerian kesehatan mengatakan langkah langkah keamanan COVID seperti pemakaian masker dan jarak sosial berlaku untuk semua, termasuk politisi, meskipun hanya sedikit yang mengindahkan saran tersebut.

Add a Comment

Your email address will not be published.